WANITA…

WANITA

 

Ketika TUHAN menciptakan wanita, DIA lembur pada hari ke-6.

Malaikat datang dan bertanya,

“Mengapa begitu lama, TUHAN?”

TUHAN menjawab :

“Sudahkah engkau melihat semua detail yang saya buat untuk menciptakan mereka?”

“Dua tangan ini harus bisa dibersihkan, tetapi bahannya bukan dari plastik. Setidaknya terdiri dari 200 bagian yang bisa digerakkan dan berfungsi baik untuk segala jenis makanan. Mampu menjaga banyak anak disaat yang bersamaan. Punya pelukan yang dapat menyembuhkan sakit hati dan keterpurukan… , dan semua dilakukannya cukup dengan dua tangan ini.”

Malaikat itu takjub.

“Hanya dengan dua tanga?…. impossible!”

Dan itu model standard.

“Sudahlah TUHAN, cukup dulu untuk hari ini, besok kita lanjutkan lagi untuk menyempurnakannya.”

TUHAN menjawab :

“Oh… Tidak, SAYA akan menyelesaikan ciptaan saya ini, karena ini adalah ciptaan favorit SAYA.”

“O yah… Dia juga akan mampu menyembuhkan dirinya sendiri, dan bisa bekerja 18jam sehari.”

Malaikat mendekat dan mengamati bentuk wanita-ciptaan TUHANitu…

“Tapi ENGKAU membuatnya begitu lembut, TUHAN?

TUHAN menjawab :

“Yah… SAYA membuatnya lembut. Tapi engkau belum bisa bayangkan kekuatan yang akan SAYA berikan agar mereka dapat mengatasi banyak hal yang luar bisaa.”

Malaikat bertanya :

“Dia bisa berfikir?”

TUHAN menjawab :

“Tidak hanya berfikir, dia mampu bernegosiasi.”

Malaikat itu menyentuh dagunya….

“TUHAN, ENGKAU membuat ciptaan ini kelihatan lelah dan rapuh! Seolah terlalu banyak beban baginya.”

“Itu bukan lelah atau rapuh…. Itu air mata,” koreksi TUHAN.

“Untuk apa?” Tanya Malaikat.

TUHAN menjawab :

“Air mata adalah salah satu cara dia mengekspresikan kegembiraan, kegalauan, cinta, kesepian, penderitaan dan kebahagiaan.”

Malaikat berkata :

“Luar biasa, ENGKAU jenius, TUHAN.”

“ENGKAU memikirkan segala sesuatunya, wanita-ciptaanMU ini akan sungguh menakjubkan!”

Ya mestii…!

“Wanita ini akan mempunyai kekuatan mempesona laki-laki.

Dia dapat mengatasi beban bahkan melebihi laki-laki.

Dia mampu menyimpan kebahagiaan dan pendapatnya sendiri.

Dia mampu tersenyum bahkan saat hatinya menjerit.

Mampu menyanyi saat menangis, menangis saat terharu, bahkan mampu tertawa saat ketakutan.

Dia berkorban demi orang yang dicintainya.

Mampu berdiri melawan ketidakadilan.

Dia tidak menolak kalau melihat yang lebih baik.

Dia menerjunkan dirinya untuk keluarganya.

Dia membawa temannya yang sakit untuk berobat.

—Cintanya Tanpa Syarat—

Dia menangis girang saat melihat anaknya adalah pemenang.

Dia girang dan bersorak saat melihat kawannya tertawa.

Dia begitu bahagia mendengar kelahiran.

Hatinya begitu sedih mendengar berita sakit dan kematian.

Tetapi dia selalu punya kekuatan untuk mengatasi hidup.

Dia tahu bahwa sebuah ciuman dan pelukan dapat menyembuhkan luka”

Hanya ada satu hay yang kurang dari WANITA :

Dia lupa betapa berharganya dia…

^o^

(dari sebuah bacaan)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: